Mentan SYL Sampaikan Terimakasih di Penas Petani XVI Padang


PADANG - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) menyampaikan terimakasih atas kerja keras petani Indonesia yang telah memperkuat posisi Indonesia dalam menghadapi berbagai ancaman dan krisis global. Menurut SYL, peran pertanian sangatlah besar terutama dalam membuka lapangan kerja hingga memperkokoh ekonomi Indonesia.
 
"Terimakasih kepada petani karena melalui kerja keras mereka sektor pertanian berhasil memperkuat ekonomi dan bisa bertahan menghadapi berbagai tantangan. Kini dunia akan dihadapkan pada perubahan iklim ekstrim dan ancaman krisis pangan global. Karena itu kita harus bersatu," ujar SYL di Pekan Nasional (Penas) XVI Petani dan Nelayan di kawasan Lanud Sutan Sjahrir, Padang, Sumatera Barat, Sabtu, 10 Juni 2023.
 
Dalam kesempatan ini, SYL juga mengajak organisasi Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) untuk memperkuat sinergitas dan kolaborasinya dalam mengantisipasi berbagai tantangan dunia. Bagi SYL, KTNA dan petani adalah satu kesatuan yang tak bisa dipisahkan.
 
"Yang pasti kita harus buat gagasan-gagasan baru dan juga terobosan-terobosan tepat guna. Gelaran Penas 2023 ini diharapkan bisa menjadi jawaban berbagai tantangan yang tengah dihadapi oleh sektor pangan Indonesia. KTNA dan kementan harus memperkuat kolaborasinya," katanya.
 
Di tempat yang sama, Direktorat Jenderal Perkebunan, Andi Nur Alam Syah menegaskan bahwa salah satunya bentuk dukungan pemerintah dalam meningkatkan produksi pangan masalah teknologi mekanisasi. Upaya ini perlu diperkuat untuk menghadapi cuaca ekstrem el nino dan berbagai tantangan lainya.
 
"Kami di Direktorat perkebunan terus mensosialisasikan dan menghimbau para petani agar segera melakukan pengendalian OPT secara terpadu, pembangunan embung, demplot pembukaan lahan tanpa bakar, serta mengambil bantuan sarpras untuk kekeringan dan kebakaran lahan. Tentu kami juga mengedepankan teknologi mekanisasi," katanya.
 
Diketahui, rangkaian kegiatan ini turut digelar Pameran Pembangunan Pertanian serta edukasi penyajian berbagai program seperti mitigasi dan adaptasi dampak perubahan Iklim. Pameran ini juga sebagai upaya untuk memperlebar relasi, bertukar informasi, sumber daya dan memperkuat kolaborasi bersama dan mensosialisasikan langkah Kementerian Pertanian dalam menghadapi perubahan iklim yang ekstrim.
 
"Kami juga turut melengkapi stand Kementan berupa produk Sereh Wangi dan produk lainya dari Asosiasi Kopi dari Sumatera Barat. Juga ada tampilan ragam produk hasil olahan komoditas perkebunan khususnya minyak aromatherapy, minyak urut, sabun mandi padat dan cair, balsem, karbol dan disinfektan," jelasnya.



Berita Lainnya