Mentan Syahrul Mengajak Generasi Muda Pramuka Agar Pertanian Naik Kelas

Minggu, 29 Januari 2023 06:33:29 Humas


 

Makassar - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengajak gerakan pramuka se-Sulawesi Selatan berkontribusi pada peningkatan produksi pangan. Utamanya, para generasi muda juga diharapkan terlibat dan mengembangkan sistem pertanian yang naik kelas yang berskala ekonomi.

"Dalam benak kita, saya itu pramuka, saya harus bela negara, saya harus siapkan generasi muda yang lebih baik dari saya. Tidah hanya nyanyi - nyanyi, tapi selesai rapat ini minimal ada gagasan untuk kembangkan pertanian, lahannya jelas dimana, tidak perlu jauh tapi saya mau lihat kita bisa lebih maju dengan pertanian,"kata Mentan Syahrul saat memberikan arahan saat membuka Rapat Kerja (Raker) Daerah Gerakan Pramuka Kwartir Daerah Sulawesi Selatan (Sulsel) di Hotel Claro, Makassar, Sabtu(28/1/23).

Mentan Syahrul yang juga Ketua Kwartir Daerah (Kwarda) Gerakan Pramuka Sulsel juga mengatakan Raker gerakan pramuka sangat penting untuk merefshing kembali dan melahirkan konsepsi sebuah kontribusi anak bangsa dengan perencanaan program kegiatan yang akan datang yang terarah, terukur, dan berkesinambungan. 

"Rapat kerja itu adalah cara kita menyiapkan sebuah perencanaan satu tahun kedepan dengan baik, masa depan yang baik datang dari perencanaan yang baik, masa depan yang gagal datang dari perencanaan yang asal – asalan,"

"Perencanaan itu sangat penting karna dunia sudah berubah tidak sama dengan 2 atau 3 tahun lalu bahkan tidak bisa diprediksi apa yang akan terjadi. Semua sudah unpredictable,"kata Syahrul.

Mentan menambahkan bahwa kondisi dunia sedang tidak biasa-biasa saja. Situasi ketidakpastian dunia ini ditambah lagi dampak perubahan iklim, dan terjadinya ketegangan geopolitik dunia telah menyebabkan produksi dan distribusi pangan terganggu, serta menyebabkan harga pangan semakin mahal yang dapat menyebabkan krisis pangan dunia namun Indonesia mampu terus bertahan. 

"Karna ada sektor pertanian yang terus meningkat. Ekspor pertanian kita dimasa pandemi bahkan PDB sektor pertanian bisa tumbuh positif 16,24 persen. Ekspor pertanian juga menunjukkan kinerja yang menggembirakan bahkan tahun 2022, ekspor produk pertanian mencapai 658,18 triliun rupiah,"tambah Mentan Syahrul.

Mentan mengatakan bahwa saat ini bertani sudah dengan cara modern dan pertanian modern dengan Pramuka memiliki kecocokan dimana pertanian modern dikembangkan dengan teknologi atau inovasi di bidang pertanian yang lebih maju, dari segi mesin, pengendalian hama penyakit sampai panen dan pasca panen.

"Pramuka itu orangnya adaptif jadi latih dulu saja pramuka dengan praktek langsung dilahan pertanian. Cari lahan, agendakan apa yang mau ditanam, artinya komoditi yang mau dikembangkan harus jelas dan hitungnya juga jelas,"kata Syahrul.

Secara khusus, Mentan berharap bahwa pada era milenial ini, para generasi milenial yang tergabung dalam gerakan pramuka siap terjun bertani dengan konsepsi untuk mengembangkan pertanian yang naik kelas dengan hulu dan hilirisasi bahkan market sudah jelas.

"Saat ini pertanian sudah serba maju, sudah pake digital dan smartphone. Kapan lahan butuh air maka springkle siap siram dengan hanya pake handphone saja. Pertanian sekarang sangat efisien tidak seperti dulu lagi,"

Guna meningkatkan kontribusi gerakan pramuka Sulsel bagi sektor pertanian, Kementerian Pertanian (Kementan) sekaligus memberikan bantuan berupa alat mesin pertanian (alsintan) dan kredit usaha rakyat (KUR) pertanian.

Turut hadir jajaran eselon 1 Kementan dan Ketua kwartir cabang (kwarcab) dan pengurus pramuka se-Sulawesi Selatan.



Berita Lainnya